Halaman

Jumat, 19 Maret 2010

Rabu, 03 Maret 2010

Tekhnik Grafika, Ruang Lingkup Grafika

BAB I
PENDAHULUAN
1. Ruang Lingkup Teknologi Grafika
Grafika adalah suatu teknik atau cara penyampaian pesan, gagasan, informasi, pikiran, kesan perasaan melalui penggandaan dengan cara dicetak dan disajikan kepada khalayak. Grafika merupakan teknologi yang memungkinkan hasil pikiran-pikiran tokoh ratusan bahkan
ribuan tahun lalu sampai kepada kita berupa hasil cetakan. Karena jasa grafika juga, maka segala urusan manusia modern dipermudah atau sudah merupakan suatu mekanisme yang tidak mungkin ditinggalkan sejak sebelum lahir sampai ke liang lahat. Bahkan beberapa tahun
setelah manusia di alam kubur masih memerlukannya, terutama yang berkenaan dengan kontrak tanah pemakaman. Mulai dari bungkus korek api, ijazah, buku rapor, surat kabar, majalah, buku pelajaran, koran, majalah, sertifikat, surat keterangan, surat nikah, perangko, brosur, folder, spanduk, company profile, formulir, tiket, meterai, uang kertas,
faktur, kuitansi, STNK, surat pajak, KTP, paspor, dokumen perdagangan, peraturan, kemasan (kertas, karton, kaleng, plastik, dll) sampai ke poster dan bentuk cetakan dengan ukuran besar, surat-surat berharga yang dipergunakan pada bank-bank, dan sangat banyak jenis, bentuk, jumlah barang cetakan di masyarakat.semua adalah hasil karya manusia yang
hanya bisa diwujudkan melalui teknologi grafika. Industri grafika/percetakan di Indonesia sampai saat ini masih belum mampu menyetarakan diri dengan standar mutu industri grafika
internasional, khususnya Asia dan Australia. Akibatnya, industri grafika Indonesia belum mampu berperan dalam menjawab tantangan pasar global. Dengan kata lain belum "Go International" Salah satu penyebabnya karena masih belum terpenuhinya sumber daya manusia
(SDM) yang kompeten.
Perubahan teknologi grafika terutama di pracetak sangat revolusioner. Perubahan software maupun hardware hampir dalam hitungan bulan. Teknologi desk top publishing (DTP) yang belum lama berkembang, meluas ke computer to film, computer to plate, computer to
press, dan print on demand. Sejalan dengan perkembangan tersebut, teknologi cetak konvensional mulai bergeser ke arah digital print. Perkembangan teknologi dan pasar grafika yang terus berubah cepat menjadikan para pelaku industri tersebut tertuntut harus bisa menyesuaikannya. Faktor waktu memang menjadi daya tarik bagi industri grafika, di samping juga tarif yang murah. Harga pokok produksi bisa ditekan dengan penggunaan alat berteknologi terbaru. Kemajuan teknologi informasi sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan teknologi cetak mencetak, sehingga di mana pun kita berada selalu menatap dan menggunakan barang cetakan.
Gambaran umum fungsi dan jenis barang cetakan yang demikian banyak dan bervariasi menuntut industri grafika melengkapi peralatan yang memadai dari kualitas dan kuantitasnya, serta kesiapan sumber daya manusianya sebagai penentu keberhasilan produksi.

2. Perkembangan Teknologi Grafika
Teknologi baru dalam
bidang persiapan cetak. Komputer
telah merombak dengan cepat bidang prepress sejak duapuluh tahun
yang lalu. Ketika berkembang teknologi photo typesetter, PC dengan monitor dan keyboard; dimana sebelumnya bekerja dengan kamera foto
reproduksi dan layar kontak, hingga scanner laser.
Pada waktu yang sama, karena perkembangan yang pesat media
elektronik, batasan antara prepress dan cetak offset telah saling
melengkapi. Dengan GTO-DI Direct Imaging Technology yang
diperkenalkan oleh Heidelberg pada tahun 1991, telah diciptakan
koneksi/hubungan langsung yang pertama antara prepress dan cetak.
Tinjauan masa depan Heidelberg Druckmaschinen telah menjadi sebuah
kenyataan dalam hal ini membuat komputer dapat mencetak yang sama
sekali tanpa memutar melalui/via pelat dan film. Teknologi ini
mempunyai kelebihan yang nyata/jelas. Hingga sekarang, beberapa
tahapan disertakan dalam produksi cetak. Saat ini porsi yang besar pada
proses ini dari ide hingga realisasinya dapat dikerjakan/diselesaikan
secara digital. Juga, dalam hubungannya dengan prepress
konvensional, dengan digital prepress maka kita dapat menghemat
waktu, dengan komputer hingga film atau komputer hingga pelat. Perkembangan yang inovatif juga mengemukakan terminologi baru.
Dalam industri cetak kita bicara mengenai bits dan bytes, C-To-Press
teknologi, PostScript, RIP, scanner, dan kamre digital.
Berkembangnya teknologi digital dibidang prepress, printing, dan
postpress dengan hardware dan software yang terbukti bagus,
menawarkan alat-alat yang berguna untuk memenuhi produktivitas.
Dibawah ini diuraikan teknologi CTP. Computer-To-Plate, yaitu
proses pembuatan image atau gambar pada pelat cetak. Proses ini
dikerjakan pada tahapan "prepress" - proses persiapan cetak. CTP atau
disebut juga "direct-to-plate" berarti proses pembuatan pelat cetak
secara langsung dari (file) komputer. Kecenderungan industri adalah
bergerak ke arah digital, penggunaan CTP semakin banyak ditemukan
pada industri percetakan terutama dinegara maju. Penggunaan
komputer selain masalah ekonomis, mengingat biaya buruh yang mahal
maka aspek fleksibilitas penggunaan komputer yang menghilangkan
proses reproduksi menjadi pertimbangan penting perubahan ke CTP.
Dibawah ini ada beberapa hal yang perlu diketahui bagi percetakan di
Indonesia mengenai CTP, kelebihan dan kekurangannya sebagai upaya
antisipasi.
2.1. Proses
Sesuai istilah direct-to-plate; proses pembuatan image pada plat
tanpa mengunakan proses pembuatan film foto reproduksi, image
langsung dicetak pada pelat langsung dari file komputer.
File digital tidak perlu dirubah atau dimodifikasi kebeberapa file
yang berbeda karena sudah deprogram dengan system RIPS, proses
yang dilakukan pada pembuatan film cukup dilakukan semuanya
menggunakan klik mouse dan memasukkan data via keyboard. Konsep
dari pembuatan pelat berimage persis sama, sesuai data file yang dirancang/ didesain namun dengan cara yang sama sekali sudah berbeda.
2.2. Kelebihan
CTP meningkatkan waktu pembuatan pelat lebih cepat, konsistensi
kualitas image dan gambar cetakan. Cara ini membutuhkan waktu lebih
singkat dari cara percetakan offset litografi yang analog sebab
menggabungkan dua proses menjadi satu. Tenaga manusia jelas
berkurang karena tidak perlu lagi membuat film foto reproduksi. Paling
tidak waktu bisa dihemat 20-30% dengan CTP. Image yang dihasilkan
juga lebih jelas, tajam dan akurat dibanding dengan cetak analog yang
tradisional sebab dot yang muncul lebih bersih dan turunan image
pertama - langsung ke pelat cetak, efek dot-gain juga berkurang.
Penghematan lainnya dari aspek material yaitu lebih sedikit suplai,
karyawan dapat dikurangi dan tidak menggunakan kamera reproduksi
lagi, sehingga ruang yang dibutuhkan lebih sedikit. Penghematan ini bisa
dijadikan insentif bagi harga cetak dan menjadi faktor kompetisi untuk
menarik pelanggan baru
2.3. Kekurangan
Umumnya orang terbiasa
dengan gambar cetak dengan dot-gain yang besar dan tampak lebih
gelap. Tidak jarang pelanggan akan merasa aneh dengan hasil bagus
"yang tidak biasa" ini. Perlu bagi percetakan untuk memberikan
pengertian mengenai barang bagus yang baru ini ke pelanggan, supaya
terbiasa.
CTP juga merubah pola tanggung jawab kualitas cetak yang
semula penuh pada percetakan, beralih ke "digital file creator" - orang
yang membuat file image.
2.4. Masalah umum yang dijumpai
Dalam proses cetak litografi, ada banyak kemungkinan merubah
atau mengkoreksi hal yang salah pada film. Tidak demikian halnya pada
CTP, operator percetakan harus benar-benar menjamin file image
bersih. Perhatikan hal-hal berikut ini, simpan file dalam format CMYK
bukan RGB dan gunakan spesifikasi yang tepat seperti : (1) "bleed
amount" yang tepat, (2) pastikan semua huruf dan resolusi image tinggi
masuk dalam file, dan (3) check penggunaan spot-color yang benar, dll. Proses perbaikan digital file image yang salah sangat
membutuhkan banyak waktu, yang akhirnya mengurangi kelebihan CTP
terhadap sistim film analog.
2.5. Up-to-date dengan komputer & perkembangannya
Belajar terus menerus atau mengikuti perkembangan proses yang
baru dan komputer menjadi wajib, karena bidang ini sangat cepat
kemajuannya - dalam hitungan bulan. Photoshop dan Illustrator selalu
memberi penambahan-penambahan dalam perangkat lunaknya.
Perusahan seperti Adobe dan Extensies sering melakukan seminarseminar
pendidikan diberbagai kota dan negara. Akses ke internet atau
website CTP
menjadi alternatif
cara, ikuti kursus
online, ikut chatroom
dll.

Rabu, 17 Februari 2010

MELAKUKAN PEKERJAAN PON, RIL dan EMBOSS

Usaha pon, ril, dan emboss banyak ditemui di industri rumah tangga (home industri), karena pelaksanaan pekerjaannya tidak memerlukan modal yang besar. Pekerjaan ini membutuhkan ketelitian dan ketekunan karena keterlibatan tenaga manusia dalam menghasilkan produknya masih cukup dominan, terlebih jika yang digunakan mesin yang masih manual atau semi otomatis, seperti hand press atau mesin degel yang belum mempunyai unit pengambilan kertas. Mesin cetak silinder juga sering digunakan untuk melakukan pekerjaan jenis ini. Produk yang dihasilkan antara lain, dos snack/ makanan, amplop, stopmap, kartu kredit, kartu nama, dan sebagainya. Berikut diuraikan, teknik mencetak pon, ril, dan emboss.
1. Pekerjaan Pon, adalah pekerjaan memotong atau mengerat kertas yang tidak mungkin dilakukan oleh mesin potong, karena bidang yang dipotong tidak beraturan atau sesuai dengan keinginan pemesan. Pekerjaan pon sering juga sebut cetak stans atau menebuk. Untuk menghasilkan pemotongan yang sempurna, proses pembuatan patern/ mal pisau pon sangat menentukan. Pembuatan acuan pisau pon diletakkan pada sebuah papan atau bingkai, acuan tebuk ini dapat dibuat dalam bentuk persegi atau bentuk berliku. Proses pembuatannya menggunakan alat pembentuk pisau pon. Garis stans(tebuk) diukur dengan penggaris augustijn. Pisau pon yang tidak tajam akan membuat potongan kertas kurang sempurna.
Acuan cetak pon yang sudah jadi diletakkan pada bantalan/ fudamen mesin degel, lakukan penyetelan kedudukan dan kerataan tekanan cetak. Selanjutnya lakukan cetak coba, jika hasilnya sudah sesuai dengan yang diharapkan, lakukan proses pengeponan.
Dalam proses pengeponan usahakan kertas jangan tertebuk rangkap, karena akan menyebabkan kertas tidak terpotong sempurna, dan juga dapat menyebabkan pisau pon cepat rusak. Acuan pisau pon yang sudah selesai digunakan, tapi ada kemungkinan digunakan lagi, lakukan pelumasan seperlunya pada mata pisaunya. Hal ini mencegah terjadinya karat dan tumpulnya pisau karena lama tidak digunakan. Hindarkan terjadinya benturan pada pisau, yang dapat mengakibatkan pisau luka atau gompil sehingga kertas tidak dapat terpotong, karena luka pada pisau tersebut. Setelah selesai melakukan pengeponan dan ril dengan mesin langkah berikutnya adalah melipat secara manual sesuai dengan pon dan ril yang terbentuk.

1.1. Mengelem hasil pon secara manual dan mesin
Bentuk/ hasil pon tidak selamanya memotong putus kertas. Teknik mencetak pon juga melukai/ melubangi pinggiran cetakan, tujuannya adalah untuk memperkuat ikatan lem agar tidak mudah lepas, khususnys pada kertas tebal (karton/ duplek). Dengan adanya
lubang-lubang berbentuk garis-garis terputus, memungkinkan lem bisa masuk kesela-sela kertas. Hal ini dapat dilihat pada pembungkus obat, makanan, mainan, dan lain sebagainya.
Untuk kertas tipis tidak perlu melakukan pelubangan pada bagian yang akan dilem, misalnya dalam pembuatan amplop. Menurut fungsinya amplop penting sebagai alat pelindung surat dan benda-benda kecil lainnya yang tidak berat. Dalam segi kerahasian
sebagai pengaman, penyimpanan rahasian terjamin. Ditunjau dari segi estetika apabila penyimpanaan surat itu tersampul pertanda lebih hormat sebaagi tatakrama sopan santun. Lebih-lebih bila yang kita beri surat itu lebih tua atau lebih jabatannya. Dalam pemakaian sehari-hari memang ada yang tutup amplop itu tidak dilem atau
terbuka.
1.1.1. Cara mengelem pinggiran amplop manual
Cara mengelem pinggiran amplop tidak dikerjakan secara lembar demi lembar pada waktu memoles lemnya. Apabila kita akan membuat amplop yang jumlahnya banyak bagi kita perlu mengejar waktu. Untuk pengeleman pinggir amplop agar mendapat hasil yang lebih cepat dan praktis mengerjakannya, adalah dengan menyusun lembaran-lembaran amplop yang telah dilipat tadi dengan cara penyusunan menurun. Setiap jalur susunan amplop yang akan dipoles dengan lem sebanyak 15 atau 20 lembar amplop, dijajarkan berhimpitan menurut batas yang akan dilem. Cara ini hanya untuk mengelem amplop surat pada bagian tutup bawahnya saja.
Cara memoleskan kuas lem harus satu jalan, tidak boleh dibolak-balik berlawanan arah, kuas lem dipoleskan dari hadapan kita menuju ke arah luar. Waktu mengelem harus diberi alas kertas yang tidak terpakai, dan amplop bagian atas juga harus menggunakan tutup penghalang lem, kondisi lem harus cair supaya rata dipoleskan. Setelah dipoles dengan kuas baru direkatkan menjadi bentuk amplop dan cara mengerjakannya satu per satu, lalu ditekan lipatannya dengan tulang pelipat atau setelah disusun dan diband lalu dipres gunanya untuk menghilangkan udara yang berada didalam lipatan amplop. Agar lebih jelas kita ulangi, bahwa setelah dilem susunan
amplop yang berhimpitan tadi lalu ambil satu-satu kemudian dilipat dan direkatkan lemnya. Cara menyimpan amplop yang baru dilem, harus bertebaran, maksudnya agar cepat kering kena angin atau disusun pada rak khusus agar amplop cepat kering. Setelah amplop-amplop kering, segera disusun kira-kira 10 atau 15 amplop lalu ditekan lagi lipatannya. Begitu lipatannya rapi lalu disusun dan dihitung sebanyak
dalam jumlah tertentu dan diikat dengan kertas (diban) kemudian dipres siap untuk dikemas.
1.1.2. Mengelem dengan menggunakan mesin
Produk yang dalam jumlah yang sangat besar dan dituntut pengerjaan yang cepat dan menuntut ketepatan dan ketelitian yang tinggi, sulit rasanya untuk dikerjakan manusia. Langkah yang tepat adalah dikerjakan dengan menggunakan mesin packaging yang
memang diperuntukkan untuk ril, pon, melipat dan sekaligus melakukan pengeleman.
Lem yang digunakan untuk merekatkan, biasanya dalam bentuk pasta atau cair yang mempunyai daya rekat yang kuat, karena harus mengikuti kecepatan mesin. Hasil dari pengeleman dengan mesin, langsung bisa digunakan untuk mengemas, misalnya pengeleman
kemasan pasta gigi, obat, makanan, dan sebagainya.

2. Pekerjaan Ril
Mengeril adalah melakukan memberi garis lekuk / ril terlebih dahulu akan diperoleh
lipatan yang rata dan tajam pada macam-macam karton yang sulit untuk dilipat secara biasa. Pekerjaan ril tidak melukai seperti pon, tapi menekan pada bagian yang akan dilipat dengan acuan sehingga memudahkan untuk melakukan pelipatan. Disamping untuk
mendapatkan hasil yang rapi, dengan melakukan ril terlebih dahulu kertas tidak akan rusak pada bagaian yang dilipat. Terutama pada karton cetak seni yang dilicinkan, pengerilan sangat diperlukan, untuk menghindarkan pecahnya lapisan kapur waktu melipat. Melipat karton tebal, meskipun telah diril hanya akan berhasil baik bila arah serat sejajar dengan lipatan untuk membuat garis lekuk tergantung dari tebal karton, diperlukan garis kuningan jenis halus atau jenis tebal dari 2 point, dipasangkan lebih panjang dari pada panjang lipatan. Untuk garis ril yang panjang bisa dipotongkan dari garis baja setebal 2 point. Garis-garis ini diatur dalam bingkai diatas meja penutup. Jarak garis satu dengan lainnya reglat, besarnya jarak antara garis ditepatkan sesuai dengan contoh, ruang-ruang kosong diluar garis dipenuhi dengan wit-wit aluminium dan wit besi, kemudian dipasang kunci penutup. Rongga-rongga kecil diisi reflet interlini dan karton kemudian acuan dikunci dan dimasukkan ke mesin cetak.

3. Pekerjaan Emboss
Acuan cetak untuk pekerjaan ini terdiri dari 2 lempengan pelat dari baja atau kuningan setebal 16 s/d 18 mm atau bisa juga setinggi huruf (huruf Belanda tingginya 66, 047 point = ± 2, 476 cm). Bila dibuat lempengan setebal 16 mm, maka untuk menyamakan tingginya dengan tinggi huruf ditambahkan batang kayu dan karton. Untuk memperoleh gambar-gambar ini, model yang telah diproses menjadi film maka proses selanjutnya adalah pengetsaan dengan bahan-bahan kimia dan peralatan mesin frais. Acuan cetak yang dibutuhkan terdiri dari 2 klise yaitu stempel (gambar yang melekuk
kedalam disebut juga klise betina) dan Patris (gambar yang menonjol disebut juga klise jantan), lihat gambar 10.6. Cetak emboss atau pengepringan disebut juga cetak relief, disebut juga cetak timbul dan mempunyai nama lain yaitu cetak buta, karena tidak menggunakan rol tinta atau tanpa penintaan. Klise betina (stempel-nya) yang mempunyai gambar lekuk ke dalam dibuat pada sebilah lempengan papan kayu yang sebelumnya dibuat gambar diatas papan tersebut. Kemudian gambar itu dikerat atau dipahat sehingga membentuk suatu acuan cetak dengan gambar yang melekuk ke dalam. Dengan memperbaiki cungkilancungkilan kayu melalui pahatan-pahatan yang diperhalus maka sudah siaplah acuan cetak betina atau stempel, yaitu salah satu acuan cetak untuk pekerjaan emboss.
Untuk selanjutnya maka kita akan menyiapkan patris atau cetakan lawan dari acuan cetak betina ini yang disebut juga sebagai acuan cetak jantan. Untuk mempersiapkan acuan cetak jantan, maka terlebih dahulu membersihkan degel dengan spiritus. Selanjutnya dengan perekat yang mengandung sedikit air direkatkan karton manila setebal ± ½ mm, ukurannya lebih besar sedikit daripada stempelnya pada degel. Dua bagian kapur batu (gips) dan tig bagian kapur diaduk, lalu dicampurkan larutan gom arab kedalam adukan, sehingga terjadi campuran seperti bubur yang cukup kental. Lapisan campuran itu kira-kira setebal 3 mm diratakan diatas karton.
Semuanya itu kemudian ditutup dengan kertas utra dan dioles sedikit minyak untuk mencegah bubur menempel pada stempel.
Klise betina ditutup pada bingkai dan dicetakkan tepat pada lapisan bubur dengan tekanan cetak berangsur-angsur dari tekanan ringan ke tekanan cetak berangsur-angsur dari tekanan ringan ke tekanan berat. Dalam pada itu bubur yang ditutup dengan kertas
sutra tadi tertekan ke dalam bagian-bagian stempel yang mendalam dan terbentuklah suatu gambar cetak lawan (patris) daris stempelnya. Pekerjaan ini disempurnakan dengan menambah bubur pada bagian-bagian yang kurang tajam, jangan lupa tutup lagi
dengan kertas sutra, bila ketajaman sudah cukup, maka mesin didiamkan dalam keadaan mencetak dan disiamkan sampai bubur patris mengering. Bubur yang tak terpakai di pinggir-pinggir patridibuang. Selesailah sudah pembuatan acuan cetak emboss.


Gambar-gambar